Pages

Labels

Saturday, June 13, 2015

Jalankan Program Kakao Lestari, Bumi Flores Menanti Realisasi Hibah Kemakmuran Hijau



Perjalanan sosialisasi Hibah Kemitraan Jendela 1B untuk kegiatan Kakao Lestari telah tiba di bumi Flores, bagian dari Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Bertempat di Hotel Grand Wisata, MCA-Indonesia dan mitra hibah dari Konsosrsium Kakao Lestari yang diwakili oleh Veco Indonesia, menyampaikan paparan mengenai rencana dan informasi kegiatan hibah Compact Kakao lestari (11/6/2015). Petemuan dihadiri oleh lebih dari 20 Organisasi/LSM dan pihak Pemerintahan untuk mendapatkan masukan mengenai program pemberdayaan petani kakao di wilayah NTT, khususnya di pulau Flores. Pihak MCA-Indonesia sendiri diwakili oleh Associate Director Bidang Hibah, Tri Nugroho bersama dengan National dan Provincial Relationship Manager di wilayah NTT.

Acara sejatinya akan dibuka oleh Bupati Ende, Ir. Marselinus Y. W. Petu, namun beliau berhalanagan dan diwakili oleh Asisten 1 Sekretaris Daerah Kabupaten Ende, Martinus Saban. Dalam pidato pembukananya tersbur, Bupati menyatakan penghargaan atas kepercayaan dari MCA-Indonesia untuk dapat melaksanakan kegiatan pemberdayaan petani kakao di wilayah Flores, khusus nya di Kabupaten Ende. ‘Kakao merupakan 1 dari 7 komoditas unggulan yang ada dalam RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah) kabupaten Ende’ ungkap Marselinus dalam naskah pidatonya. Beliau juga mengingatkan mengenai program Gernas Kakao yang telah dilancarkan beberapa tahun yang lalu kerap menemui kendala dan ketidak berhasilan karena kurangnya intensitas pendampingan kepada petani. Di akhir pidatonya, Martinus menginginkan tercapainya target peningkatan produktivitas kakao di wilayah NTT.

Paparan mengenai rencana program kakao lestari oleh MCA-Indonesia disampaikan oleh Tri Nugroho. Tim Satker Pengelola Hibah MCC juga turut serta dalam pemberian paparan mengenai sejarah dan latar belakang adanya hibah Compact oleh Moekti Ariebowo. Paparan ini menjelaskan menganai posisi, porsi dan pembagian organisasi Antara MCA-Indonesia dan pihak Pemerintah (Bappenas). Penjelasan ini setidaknya memberikan gambaran awal mengenai posisi MCA-Indonesia, Bappenas dan penerima hibah. Tri melanjutkan paparan mengenai proyek dan proses hibah di proyek Kemakmuran Hijau (GP). ‘Hibah kakao lestari ini merupakan bagian dari hibah kemitraan dengan pendanaan 50% : 50% Antara penerima Hibah dengan MCA-Indonesia dengan dana pendampingan minimal senilai US$ 1 juta’ jelas Tri dalam presentasinya. Seiring dengan talah bergulirnyanya seleksi hibah sejak Juli 2014, maka kegiatan di NTT ini merupakan bagian dari pengajuan konsorsium kakao lestari yang dimotori oleh Swiss-Contact dalam konsosrsium bersama dengan proponen lain, salah satunya adalah Veco yang telah lama bergerak di bidang pendampingan petani di wilayah NTT.

Hengki, sebagai perwakilan Veco di NTT, menambahkan pemaparan mengenai identitas konsorsium, rencana kegiatan dalam naungan konsorsium serta tujuan akhir yang ingin dicapai dalam skema hibah Kakao Lestari. Keinginan konsorsium dalam hibah ini merupakan tujuan yang sangat mulia karena para pihak dalam konsorsium menginginkan peningkatan taraf hidup petani kakao sehingga dapat menghasilkan buah dan biji kakao yang berkualitas. Hal ini tentu akan menguntungkan tidak hanya para petani, tetapi juga para pebisnis coklat yang dapat memperoleh kebutuhan biji kakao dengan kualitas baik. Secara sekilas, hengki menjelaskan pengalaman-pengalaman dalam membina para petani kakao di Sulawesi hingga dapat meningkatkan produktivitasnya dan hal ini bukan hal yang mustahil untuk dpat juga terjadi di NTT.


Pada sesi Tanya jawab, para peserta umumnya mempertanyakan mengenai jenis kegiatan, wilayah kerja dan periode hibah. Sedangkan dari pihak Bappeda Provinsi NTT, Bambang, mengingatkan untuk tetap melibatkan pemda dalam setiap aktivitas dan pelaporan sehingga singkronisasi dengan RPJMD serta fungsi pengawasan dapat berjalan.’Mohon kepada MCA-Indonesia dan juga para pihak penerima hibah agar dapat membuat sebuah MoU mengenai kesanggupan membuat laporan periodic yang menjelaskan pencapaian target dan tujuan dari proyek sehingga kami dari pihak pemerintah tidak buta terhadap kegiatan yang ada di wilayah kami’ tukas Bambang dalam sesi tanya jawab. Dengan semakin menipisnya waktu implementasi hibah compact dan perjalanan program yang tentu tidak bisa dilakukan dengan waktu singkat, maka kerja sama dan komunikasi para pihak yang terlibat dalam program ini harus lebih di kuatkan sehingga semua permaslahan dan kendala baik teknis dan non teknis dapat segera dicarikan jalan keluarnya, salah satunya adalh melalui pertemuan rutin dan jejaring komunikasi antara pusat dan daerah melalaui sebuah wadah forum diskusi (MA).


1 comment:

  1. SOLUSI MUDAH, CEPAT LUNASI UTANG ANDA, TANPA PERLU RITUAL, WIRIDAN, PUASA DLL. Anda tak perlu ragu harus tertipu dan dikejar hutang lagi, Kini saya berbagi pengalaman sudah saya rasakan dan buktikan, Atas bantuan pak ustad Insyaallah dengan bantuan dana hibah ghaibnya, semua masalah Ekonomi dan hutang saya terselesaikan dengan cepat. untuk konsultasi tata caranya silahkan >>>>>>>>KLIK SOLUSI TEPAT DISINI<<<<<<<<< karna nmr hp pak ustad tdak bisa di publikasikan sembarangan. terima kasih...

    ReplyDelete